Cari Blog Ini

Jumat, 12 Agustus 2016

Kampung Toga



Setiap saya mudik menuju atau pulang dari majalengka, berpapasan dengan kota sumedang pasti saya nemu plang yang mempromosikan tempat wisata kampung toga, entah apa keistimewaannya, tapi karena saya orangnya gampang penasaran jadinya saya datangi juga tempatnya..
Kalo menurut blog walking yang sempat saya lakukan, kampung toga ini merupakan tempat eduwisata terpadu, selain ada waterpark, juga ada outbond, wisata berkuda, flying fox, paralayang, dan lain-lain..

Tapi pas saya kesana, saya hanya fokus ke waterpark nya aja..
Soalnya saya liat ga ada orang yang naik kuda, flying fox, atau permainan lain..
Untuk waterparknya, kolamnya memang banyak banget, begitu juga luncurannya..
Kebanyakan luncuran dan kolamnya diperuntukkan bagi anak-anak kecil..
Luncuran untuk dewasanya cuma satu, lumayan menantang luncurannya, lajunya cepet..
Bagi yang ingin serius berenang, ada kolam renang olympic khusus dewasa dengan ketinggian 1-5 sampe 1-8 meter..

Setelah bermain luncuran sekali, saya kemudian hanya fokus berenang di kolam olympic aja, karena hanya di sini spot yang nyaman dan ga crowded..
Tapi sangat disayangkan, untuk wc dan kamar ganti nya kaya yang ga terurus, shower nya ada banyak, tapi yang berfungsi cuman satu, belum lagi banyak sampah berserakan di kamar gantinya, kaya sebulan ga dibersihin aja :(

Setelah ganti baju akhirnya saya meneruskan perjalanan mendaki kira-kira 1 km ke atas, katanya di sini ada tempat makan dan kebetulan lagi ada kegiatan latihan paralayang atlit-atlit PON..
Wuihh, seru liat mereka terjun dan melayang di udara..
Pengunjung juga bisa ko kalo mau ikutan terjun paralayang juga, biayanya 250 ribu untuk terbang kira-kira selama 15 menit, tentu saja dengan ditemani operator yang berpengalaman..