Cari Blog Ini

Minggu, 24 Januari 2016

Teras Nyemil Bandung

Kalo lagi wisata kuliner itu, dalam satu hari saya biasanya makan di dua tempat makan yang berbeda..
Satu tempat untuk makan main course, dan kemudian hunting lagi ke tempat makan kedua untuk makan desert, jadi kan efisien, wkwk..
Secara di bandung ini kan banyak banget tempat makan yang unik dan enak-enak..
Kalo satu hari cuman makan di satu tempat, target ga akan terkejar (apa coba :D)

Intinya sih, setiap tempat makan pasti ada menu spesialnya, misal si A terkenal karna hidangan main course nya, sedangkan tempat makan B terkenal dengan menu desert nya..
Jadinya kan saya juga ga mau rugi, pengennya makan yang bagian enaknya aja :D

Nah, suatu hari bareng sahabat saya, setelah makan baso di jl mangga, kemudian kami hunting tempat makan lagi yang menu desert nya enak..
Setelah nyari-nyari tempat makan yang kira-kira recomended ga jauh dari situ, kita nemu cafe mungil yang ada di jl riau (sebrang warung misbar)..
Teras nyemil namanya..

Sesuai namanya,cafe ini hanya menyediakan aneka macam snack atau cemilan dan menu desert..
Liat dari gambar-gambar di daftar menu nya sih kliatannya menerbitkan selera banget..
Saya pesan minuman mojito sour soup (kalo ga salah nama menu nya begitu, kalo salah maap, soalnya lupa-lupa inget, cuman fokus di gambar menu sih :D :p) dan french fries dengan cream cheese..

Mojito nya terdiri dari air soda yang dikasih potongan-potongan agar-agar warna-warni, buah anggur dan daun mint serta potongan es..
Sesuai namanya, rasanya emang asem tapi seger banget, penampakannya juga eye catching..
Fyi, tempat minumannya bukan dari gelas kaca, tapi kaya sejenis cup plastik yang ada tutupnya dan bisa dibawa pulang..
Kata si mba nya, kalo next berkunjung ke sini lagi bawa aja lagi tempat minumnya, bisa di refill dan dapet diskon, dengan kata lain kita cuman bayar buat isi minumannya aja (misalkan harga mojito nya 18 ribu, kalo pada kunjungan berikutnya bawa tempat minumnya berarti nanti cuman dikenakan harga 14 ribu) 
Boleh juga strategi marketingnya :D

Oiya, untuk french friesnya mah sama aja rasanya kaya di tempat lain, cuman yang ngebedain mungkin dari cream cheese nya..
Cream cheese nya ada potongan daging asapnya sedikit, lumayan enak ko..

Soal harga juga terjangkau, minuman mojito satu cup harganya 18 ribu dan harga french fries cream cheese nya 22 ribu..
Untuk tempatnya, walaupun mungil tapi interiornya eye catching banget..
Dan letak cafe nya tuh di luar, bukan di dalem ruangan, walaupun di luar tapi tempatnya dibatasi sama jendela kaca jadi tetap nyaman, ga keganggu sama orang yang lagi hilir mudik di trotoar..





Cuanki Serayu Bandung

Udah lama banget saya pengen nyobain makan cuanki serayu, udah ngidam bertahun-tahun (lebay :D) dan baru sekarang kesampaian..
Sengaja planning berdua bareng temen, untuk makan di cuanki serayu ini..
Karena berdasarkan kesaksian temen-temen yang udah pernah nyobain, dan berdasarkan blogwalking, katanya cuanki serayu ini enaknya tak terkira (lebay lagi :D)
Jadinya jam sepuluh pagi kita janjian dan langsung cabut menuju sasaran, ke jl mangga bandung dimana cuanki serayu ini berada..
Katanya sih tempat makannya buka jam 11 siang, tapi sengaja kita curi start soalnya takut ga kebagian tempat..
Setelah nyari-nyari, akhirnya kita nyampe juga..

Waktu masih menunjukkan pukul 10.30 dan tempat makannya masih belum menunjukkan ada tanda-tanda kehidupan :D
Suasana nya masih sepi dan tirainya masih tertutup..
Pas diintip ke dalem untung aja penjualnya lagi ada, lagi nyiapin sambel, kecap dan teman-temannya..
Akhirnya kita samperin dah pedagangnya, plus nanya bukanya jam berapa trus boleh ga kalo kita nunggu di dalem, kata si mas nya boleh, jadinya kita duduk di dalam sambil nonton tv, daripada nunggu di luar panas :p

Kalo diliat dari tempat nya, cuanki serayu ini sederhana banget, mirip dengan pedagang kaki lima yang suka mangkal di pinggir jalan..
Awalnya sih ga percaya kalo tempat ini beneran tempat yang mau kita tuju, sampai akhirnya kita baca spanduknya, yang ternyata emang cuanki serayu..
Bener-bener di luar perkiraan lah, beda 180 derajat dengan popularitasnya yang udah booming banget..

Dan ternyata setelah ngobrol-ngobrol dengan si mas nya, cuanki serayu ini ada 3 cabang, selain di jl mangga ini ada juga di jl cihapit dan jl serayu (pusatnya)..
Setelah setengah jam nunggu akhirnya kedai nya dibuka, saya pesan cuanki satu porsi dan teman saya pesan cuanki juga satu porsi plus batagor satu porsi (dasar gembul :p)..
Satu porsi cuanki harganya 15 ribu..
Karna mungkin lagi hari jumat (pas waktunya jumatan) jadi kedainya agak sepi..

Soal rasa?.. emang enak sih cuanki nya..
Satu porsi terdiri dari baso, cuanki basah dan kering dan tahu putih, kuahnya juga enak..
Ga heran banyak orang nagih makan di tempat ini..
Cuman sayang, tempatnya kurang nyaman menurut saya, sempit lagi..

Ga sebanding sama rasa cuanki nya yang emang udah melegenda se kota bandung..

cuanki serayu

batagor serayu

Rumah Makan Daun Salam Bandung

Abis jalan-jalan bareng suami, belanja keperluan aksesoris mobil di sekitaran Jl ABC bandung, pulangnya perut saya berontak minta di isi..
Oalah, saya baru inget kalo pagi tadi saya belum sarapan, pantesan perut protes, padahal baru jam setengah sebelas siang..
Jadinya setelah selesai belanja, kita niatin untuk wisata kuliner sepanjang jl lodaya..

Tadinya pengen makan steak, tapi pas kita mau mampir ke salah satu kedai steak terkenal, tempatnya ternyata belum buka..
Trus ada juga cafe yang kita lewatin di sekitaran situ, tapi cafe nya sepi banget, takutnya belum buka juga..
Jadinya kita mampir deh ke tetangga sebelahnya, kebetulan ada warung makan juga..
Namanya daun salam, kalo berdasarkan spanduk nya sih menu nya masakan sunda..
Yowiss lah kita cobain..
Ternyata kita berdua tamu pertama yang datang..
Chef nya juga masih masak :D

Di daun salam ini, dapur dan buffet makanannya ada di luar, meja kursi ada di dalam rumah..
Tempatnya homy banget, karna emang tempat ini asalnya rumah pribadi..
Konsep rumah makannya sih sama kaya rumah makan ampera..
Sistemnya prasmanan dan sambal lalap ambil sendiri, rasa sambel nya pun mirip banget dengan ampera..
Cuman bedanya kalo di rumah makan daun salam ini bayarnya belakangan..

Karna bosen dengan menu ayam, kita berdua akhirnya pesan menu sop iga sapi dan nasi..
Kebetulan di luar cuaca dingin dan lagi gerimis, jadinya makan yang berkuah panas kayanya cucok banget..
Dan ternyata sop iga sapi nya lumayan enak, kuah nya gurih dan dagingnya empuk..
Tapi sayang dagingnya sedikit, wkwk..
Tapi ga kecewa ko dateng ke sini, soalnya disamping makanannya enak, suasananya juga nyaman, plus murah lagi..
Makan sop iga sapi 2 mangkok plus nasi 2 piring, ditambah sebungkus kerupuk ikan, sebungkus emping dan segelas lemon tea, total harga nya sebesar 75 ribu, murah kan..
Belum lagi air teh panas nya dikasih gratis..

Kayanya next time kalo lagi pengen nyari aman (ga lagi hunting tempat makan baru) saya bakalan makan lagi deh di tempat ini.. 

sop iga sapi

menu prasmanan masakan sunda

Warung Mbledos Bandung

Pas saya kebetulan lewat di RS Hasan Sadikin bandung untuk suatu keperluan, ga sengaja saya liat rumah makan yang warnanya nge jreng banget..
Dari mulai spanduk, interior sampe warna meja kursi semuanya merah..
Dan nama tempat makan yang dipampang pun sengaja dibikin gede-gede, warung mbledos namanya..
Diliat dari namanya kaya dari bahasa jawa gitu, tapi ternyata tempat makan ini ngga nyediain masakan jawa, tapi Chinese food dan Japanese food..
Karena penasaran (as always) jadinya minggu depannya saya ajakin temen-temen se geng buat makan di restoran ini..

Karena tempatnya strategis, jadi temen-temen saya gampang nemuin tempat ini, karna letaknya di pinggir jalan banget (Jalan Pasteur no. 29), feng shui nya pas nih, wkwk..
Pas di pintu masuk, kita langsung disambut sama waiter nya yang ramah banget..
Waiter nganter ke meja yang kita mau, plus dia nge review menu-menu yang tersedia di sini..

Menu di sini ada dim Sum, sukiyaki, yakiniku, sushi, dan bubur taiwan..
Jangan khawatir, menu-menu di sini halal ko (ada plang halal nya di spanduk)..
Karna pengen seru-seruan dan masak-masakan, jadinya kita pilih menu sukiyaki dan yakiniku..
Di sini unik lho, setelah pesan menu, trus kita dipersilahkan untuk mengambil sendiri bahan-bahan makanan yang mau kita masak dari kulkas yang tersedia..
Ada berbagai siomay, daging, sea food sampe sayur dengan range harga yang berbeda-beda..
Jadi harga ditetapkan berdasarkan warna mangkuk yang kita ambil, misalkan kita ngambil mangkuk warna hijau isinya siomay harganya 15 ribu, kalo kita ngambil mangkuk warna merah isinya daging harganya 19 ribu, begitu seterusnya..
Jadi kita bisa mengira-ngira sendiri berdasarkan selera dan harga..
Karna kita adalah group yang rakus, jadinya kita nyoba semua kriteria makanan yang ada :D
Kita ngambil udang, daging sapi, siomay cumi, siomay udang dan sayur pokcoy..

Kemudin di meja kita disediakan tempat pembakaran untuk menu yakiniku dan panci rebusan berikut kompornya untuk menu sukiyaki..
Kuah yang disediakan untuk sukiyaki nya ada 2 macam, kuah bening dan kuah tomyam..
Mulai lah kita masak-masakan, seru dan heboh :D
Rasanya pun maknyuss..
Kalo ditotalin kita makan berempat jumlahnya sebesar 196 ribu..

Masih terbilang murah dengan rasa dan experience yang sensasional :D



In & Out Urban Eatery Bandung

Kali ini tempat makan yang mau saya review adalah tempat makan yang suasana nya keren banget, in & out urban eatery namanya..
Terletak di jl burangrang bandung, tempat makan ini konsep nya foodcourt tapi dibikin seperti suasana cafe yang cozy banget..
Menu nya macam-macam, ada jajanan khas bandung, masakan indonesia, asia, sampe western..
Range harga mulai dari 6 ribu sampe 70 ribuan..

Ada berbagai spot dan meja kursi serta suasana yang bisa dipilih sesuai keinginan..
Ada meja kursi yang berada di dalam dan diluar, ada juga yang berkonsep taman bermain anak..
Kalo ingin suasana yang lebih private bisa pilih makan di sofa yang ditata layaknya ruang tamu dengan tv layar datar, ruang ini dibatasi dengan jendela kaca..
Karena saya paling hobi makan sambil kaki naik ke atas kursi, jadinya saya pilih makan di sofa :D

Menu yang saya pilih kali ini adalah chicken cordon bleu..
Harganya 35 ribu per porsi, sudah termasuk french fries dan salad sayur..
Tapi pas saya cicipi chicken cordon bleu nya ko agak-agak hambar, bumbunya ga meresap ke dalam..
Beda banget rasanya dengan chicken cordon bleu yang saya beli di tempat lain, padahal di sini harganya lebih mahal..
Tapi ya sutra, walaupun hambar tetap saya sikat sampai habis makanannya :D

Oya, karena spot yang saya pilih tempatnya private (hanya ada 2 sofa dan 2 meja), jadinya spot ini ada yang manfaatin jadi tempat orang pacaran..
Kebetulan sofa di depan saya ada sepasang muda-mudi (atau alay? :D) yang dengan cueknya peluk-peluk an dan sun-sun an, bikin syirik aja (lho?!) :D
Bikin suasana jadi awkward lah pokoknya, tadinya pengen santai makan sambil nonton tv plus nikmatin suasana jadi malah ga nyaman..

Jadinya saya ga lama-lama berkunjung di sini, rencana awal ingin mengakhiri sesi makan dengan makan desert terpaksa deh dibatalin.. :p


Senin, 11 Januari 2016

Ciwidey Valley Bandung

Terus terang saya tertarik main ke ciwidey valley ini karena tetangga..
Tetangga pernah pamer foto-foto waktu dia piknik ke tempat ini..
Kalo diliat dari foto sih keliatannya bagus..
Ya sudah karena penasaran, jadinya hari minggu saya main ke ciwidey valley..
Dulu sih saya sering kali lewat ke ciwidey valley, dengan ikon gunung api nya yang mengepul-ngepulkan asap, seakan-akan mengajak orang yang lewat untuk berkunjung..

Masuk ke gerbang nya, segera mobil kami disambut oleh petugasnya..
Untuk masuk ke area ciwidey valley ini, dikenakan tiket sebesar 10 ribu per orang dan parkir mobil sebesar 10 ribu..
Tiket masuk 10 ribu ini bisa ditukar dengan minuman ringan di dalam..
Sedangkan kalo ingin berenang, dikenakan lagi tiket sebesar 40 ribu per orang..
Terbilang mahal sih menurut saya untuk tiket kolam renang nya, dan lagipula airnya kotor dan warnanya hijau tua plus kurang anget lagi :D
Tapi karena sudah terlanjur ke sini ya mau gimana lagi..
Kolamnya sih ada dua, satu kolam untuk anak-anak airnya dingin dan ada banyak luncurannya..
Satu kolam hangat untuk dewasa dengan kedalaman 120 cm..

Oiya, sebenarnya bagi yang ga mau berenang di sini enak juga kalo sekedar jalan-jalan dan foto-foto..
Terbilang murah dengan harga tiket masuk 10 ribu..
Banyak spot-spot menarik untuk dijadikan objek foto..
Ada sangkar burung super gede yang kita bisa masuk ke dalamnya (bisa menonton dari ketinggian), ada kolam-kolam buatan, jembatan mini, outbond untuk anak-anak, meja kursi untuk istirahat, dan lain-lain..
Jadi kalo menurut saya, bagi yang ingin maen ke sini, cukup bayar tiket masuknya aja yang 10 ribu, untuk jalan-jalan dan foto-foto..
Kalo mau berendam air panas mendingan ke tempat lain aja yang airnya lebih bersih, seperti ke ranca upas atau ke ciwalini misalnya :D




Bebek Unti Ciwidey Bandung

Abis berendam air panas biasanya otomatis suka lapar..
Begitu pula waktu saya piknik ke daerah Ciwidey..
Setelah dari pagi berendam, akhirnya setelah selesai kemudian kami hunting tempat makan yang selain bisa menuntaskan rasa lapar juga tempatnya nyaman..
Setelah nyari-nyari, akhirnya ketemu juga tempatnya..
Restoran Bebek Unti namanya..
Saya ga tau sih alamat lengkapnya, yang jelas kalo dari arah bandung, letaknya sebelah kanan jalan, dan tempatnya kira-kira 2 km sebelum tempat wisata ciwidey valley..

Kalo dari luar sih keliatannya restorannya biasa aja..
Tapi setelah saya menjejak tangga ke lantai atas, wow pemandangannya bagus banget..
Ada danau buatan, arca-arca dan candi buatan, berbagai lukisan dan banyak ayunan dan kursi meja kayu outdoor maupun indoor yang nyaman banget..
Ga ketinggalan, berbagai barang dan perkakas antik menghiasi interior ruangannya..
Cocok banget lah buat foto-foto..
Penataan nya apik banget, jadi kaya perpaduan restoran, museum dan gallery :D

Untuk soal rasa makanan di sini lumayan enak, walaupun menu dan rasanya ga ada yang khas..
Untuk masalah harga juga menurut saya ga terlalu mahal..
Saya pesan menu bebek cobek seharga 27 ribu per pcs, nasi putih 5 ribu dan juice tomat seharga 11 ribu..
Lumayan murah untuk kenyamanan bak resort..
Sayang saya kesana pas siang hari yang lagi panas-panas nya, jadi ga bisa nongkrong di meja kursi tamannya yang menghadap danau..
Enaknya  memang sore-sore kalo ke sini, suasana nya dijamin romantis banget..



Jatiluhur Waterpark



Jalan-jalan ke Purwakarta, selain ke waduk jatiluhur saya juga berkesempatan main ke jatiluhur waterpark, sekalian ngasuh para keponakan dalam rangka liburan sekolah..
Masuk ke waterpark ini dikenakan tarif 65 ribu per orang..
Mahal sih menurut saya, padahal menurut teman saya waktu dia berkunjung ke sini tahun 2014 tarifnya masih 27.500 per orang..
Mungkin karena lagi masa liburan sekolah plus masih dalam suasana tahun baru jadi tiketnya dinaikin dua kali lipat, entahlah..
Yang jelas menurut saya harga tiketnya kurang sebanding dengan fasilitas yang ada di dalamnya..

Di dalam waterpark ini ada 2 kolam renang untuk dewasa dan 2 kolam untuk anak-anak..
Untuk luncurannya sendiri ada dua bagian, dua luncuran khusus untuk anak-anak dan 2 luncuran untuk dewasa..
FYI, untuk naik luncuran dewasa perjuangannya lumayan, mesti naik 3 undakan tangga yang panjang dan lumayan melelahkan, ga praktis banget :D
Jadinya saya dan keponakan cuma sanggup meluncur sebanyak 3 kali, karena males bolak balik naik tangga nya, cape bo! :D
Jadi sisanya kita berenang aja di kolam renang dewasa yang ketinggiannya 1,5 meter..

Kolam anak

kolam dewasa

Tangga berliku untuk menuju luncuran dewasa, bikin cape :D

luncuran untuk dewasa

luncuran anak-anak

Waduk Jatiluhur Purwakarta



‘Wow keren, ini pantai apa namanya?’.. itu lah kalimat yang pertama kali terlontar dari keponakan saya, waktu kami menginjakan kaki pertama kali ke waduk jatiluhur di Purwakarta..
Saking gede waduknya, jadi disangka pantai :D
Tapi memang pemandangan di waduk jatiluhur ini ga kalah sih dengan pantai, air yang menghampar luas dengan latar pegunungan di belakangnya, ditambah perahu-perahu yang tertambat di sepanjang tepi waduk, menambah keindahan pemandangan..

Walaupun hawa yang panas, tapi ga menyurutkan niat kami untuk menyusuri sepanjang waduk jatiluhur ini, padahal waktu sudah menunjukan pukul 3 sore, tapi matahari nya masih menyengat..
Maklumlah, kami yang dari Bandung ini terbiasa dengan cuaca yang ga terlalu panas..

Balik ke awal mula perjalanan kami berwisata ke Purwakarta dari Bandung, niatnya karna ingin mnghabiskan masa liburan sekolah bersama para keponakan..
Perjalanan dari pusat kota Bandung menuju Purwakarta hanya memakan waktu selama kurang lebih satu setengah jam dengan menempuh perjalanan lewat tol..

Dan akhirnya sampailah kami di waduk jatiluhur..
Masuk ke waduk Jatiluhur dikenakan charge tiket seharga 25 ribu per orang dan 10 ribu untuk biaya parkir mobil..
Kalo ingin naik perahu mengelilingi waduk, tarifnya 20 ribu per orang..
Setelah puas berjalan-jalan akhirnya kami makan dan melepaskan lelah di warung-warung makan yang banyak tersedia di area waduk jatiluhur..