Cari Blog Ini

Kamis, 29 Desember 2016

Hutan Mangrove Batu Karas

Bagi kalian yang sedang mengunjungi Pantai Batu Karas, jangan lupa ya kunjungi juga destinasi wisata baru di batu karas, Hutan Mangrove Batu Karas..
Lokasi nya baru dibuka sekitar bulan Desember 2015..
Jadi pas saya berkunjung kesana pertengahan Desember 2016, pas satu tahun umur tempatnya :D

Lokasi tepat nya ada di Dusun Sinyangkalang, kalo dari tempat penginapan saya sih deket, cuma sekitar 2 kilo an..
Jalan menuju kesana menyusuri areal persawahan, tapi masih bisa dilewati oleh kendaraan mobil..
Pas masuk ke gerbang nya, mobil ga bisa masuk..
Tiket masuk hutan mangrove sebesar 5 ribu per orang dan parkir mobil juga 5 ribu rupiah..

Di gerbang masuknya kita langsung disambut oleh para tukang ojek yang menawarkan jasanya..
Kalo diliat dari plang nya, jarak antara gerbang masuk ke hutan mangrove nya katanya sekitar 800 meter..
Karna teman seperjalanan saya takut cape, akhirnya kami memutuskan untuk naik ojek aja ke dalam..
Ongkos perjalanan nya 15 ribu sekali jalan, tapi kami tawar menjadi 10 ribu per orang..
Ternyata jaraknya deket sih kalo menurut saya, ga nyampe 800 meter, paling sekitar 500 meter an :D
Sebenernya kalo jalan kaki juga deket :D

Setelah sampai hutan, pemandangan nya memang instagramable banget :D
Ada hutan bakau/mangrove dan jembatan cinta yang warnanya ngejreng banget..
Pas lah buat para pasangan yang ingin foto-foto :D
Apalagi kami kesana pas jam nya lagi sunset.. jadi indah banget..
Setelah jalan-jalan menyusuri jembatan dan kawasan hutan, karena hari beranjak gelap akhirnya kami pulang..
Untuk rute pulang ke gerbang, kami memutuskan jalan kaki aja, walaupun ditawari terus menerus oleh para tukang ojeg yang mangkal, kami cuek aja, wong deket ko, anak kecil aja kuat jalan :D






Situ Gede

Jalan-jalan ke Tasikmalaya, sekaligus silaturahmi ke keluarga teman saya merupakan agenda yang memang sudah dinantikan dari lama..
Hari pertama setelah silaturahmi sebenarnya kami berniat untuk mengunjungi objek wisata gunung galunggung, tapi karena cuaca kurang mendukung (hujan) jadinya batal..
Akhirnya kami berkunjung ke destinasi planning kedua, yaitu situ gede Tasikmalaya..
Situ Gede lokasinya ada di kecamatan Mangkubumi Tasikmalaya, kalo mau jelasnya silahkan searching lokasinya pake Google maps aja :p :D

Lokasi tempatnya kalo pake kendaraan, ga terlalu jauh ko dari jalan raya..
Harga tiket masuknya 5 ribu per orang, parkir mobil juga 5 ribu..
Tempatnya sih biasa aja menurut saya..
Ada danau, perahu yang bisa disewa untuk mengelilingi danau, dan di dekat pintu masuk berjejer kios atau warung-warung makanan yang menyajikan masakan khas sunda dan kelapa muda..
Biaya naik perahu sih dipatok 25 ribu per orang, tapi sebenarnya masih bisa ditawar..
Akhirnya kami dapat harga 20 ribu per orang, itupun dengan rute mengelilingi danau sebanyak dua kali (mungkin karena kami rombongan dengan jumlah banyak)..




 
 

Rabu, 28 Desember 2016

Kolam Renang Galunggung

Kolam renang Galunggung lokasinya tepat di bawah kaki gunung galunggung, Tasikmalaya..
Sebenarnya saya tertarik berkunjung ke sini awalnya karna ingin menyusuri track mendaki ke gunung galunggung, terobsesi melihat view yang katanya spektakuler dilihat dari puncak gunung galunggung..
Namun apa daya, karena cuaca di siang hari hujan, plus teman-teman yang 'kurang hobi' mendaki gunung, jadinya niat saya ini pupus alias batal, hiks hiks..
Daripada ga ada acara sama sekali, akhirnya diputuskan untuk jalan-jalan mengunjungi kolam air panas galunggung aja..

Kami berangkat malam hari sekitar jam 7..
Tiket masuknya murah, cuman 7 ribu rupiah per orang..
Tapi fasilitasnya juga yah, apa adanya, malah terkesan kotor..
Sayang banget, coba kalo dikelola secara profesional, pasti makin banyak pengunjung luar kota yang tertarik untuk berkunjung..
Saya liat pengunjung kebanyakan penduduk sekitar Tasikmalaya..

Awalnya sih saya enggan untuk nyemplung, tapi karna teman-teman yang lain nyemplung, jadi ya mau ga mau saya ikut berenang juga, masa sih udah jauh-jauh ke kota orang cuman duduk diem dan jaga tas doank :D
Kolamnya ada tiga, dua kolam dalem untuk dewasa dan satu kolam dangkal untuk anak-anak..
Air kolamnya panas dan mengandung belerang..
Tapi ya begitulah, saya ga betah lama-lama.. cuma 20 menit berenang saya langsung udahan..



Pulau Untung Jawa

Adik ipar saya baru aja wisudaan, kalo di moment spesial kaya gini smua anggota keluarga pasti nyempetin ngumpul, kapan lagi kan bisa ngumpul-ngumpul selain acara lebaran..
Karna mumpung lagi ngumpul dan bertepatan dengan weekend, maka keluarga kami memutuskan untuk piknik alias jalan-jalan, untuk makin mendekatkan moment kebersamaan kami..
Karna mertua saya tinggal di daerah kalideres, maka diputuskan untuk jalan-jalan ke pantai untung jawa aja, jaraknya relatif deket dari rumah jadi ga ribet..

Berangkat dari rumah pagi-pagi sekitar jam 6, kami langsung meluncur menuju TKP..
Setelah menempuh perjalanan selama kurang lebih satu jam, sampailah kami di desa Tanjung Pasir..
Setelah membayar parkir sebesar 20 ribu untuk satu mobil, kemudian kami menuju dermaga..
Karena mungkin masih pagi, belum banyak pengunjung yang datang..
Kami ditawari naik perahu dengan harga 50 ribu per orang PP..
Karna dirasa kemahalan, kami nawar-nawar ke abangnya, setelah tawar menawar yang cukup alot yang dilakukan kaka ipar saya yang emang dari sana nya hobi nawar :D maka diputuskanlah biaya perjalanan per orang nya sebesar 30 ribu PP, akhirnya kami ber tujuh naik ke perahu..

Untuk alasan efisiensi, perahunya ngetem dulu, karena kapasitas perahunya 30-50 orang..
Setelah waktu menunjukan pukul 8 pagi dan perahu sudah terisi penuh, barulah perahu kami berangkat.. yuhuuu
Perjalanan dari tanjung pasir menuju pulau untung jawa memakan waktu sekitar setengah jam sekali jalan..
Karena masih pagi, udara masih berkabut..
Tapi di tengah perjalanan, langit sudah mulai cerah dan kami melihat gerombolan burung baik yang sedang mencari ikan maupun yang sedang bertengger di atas kayu-kayuan yang ditanam nelayan di tengah laut.. wuihh spektakuler
Pemandangan yang biasanya cuman saya liat di tayangan national geographic ternyata kealamin juga sama saya :D

Selama perjalanan saya menikmati keindahan langit dan birunya laut, hingga ga terasa perahu kami sudah sampai di dermaga pulau untung jawa..
Ternyata pantainya sudah lumayan rame, banyak pengunjung yang berenang di pinggir pantai, ada juga yang sudah bermain di wahana watersport..
Karena dari awal kami sudah berencana untuk kuliner di sini, maka kami menempati salah satu lapak yang lumayan luas, ada bale-bale nya untuk sekedar berteduh dari cuaca yang panas..

Ga pake lama, kami nyemplung berenang ke laut..
Karena hari sudah beranjak siang, jadi ombaknya ga terlalu gede, berenangnya jadi serasa berenang di kolam renang, ga ada tantangannya :D
Setelah puas berenang dan bermain-main, kami memutuskan untuk naik banana boat dan wahana donat, biayanya 30 ribu per orang..
Naik donat sih ga ada sensasinya kalo menurut saya, sama aja kaya naik perahu cuman dengan kecepatan tinggi :D
Kalo naik banana boat baru seru, posisi duduk dengan kenyamanan minimal dipadukan dengan kecepatan maksimal, setelah di tengah laut kemudian dijatuhkan, itu baru luar biasa :D

Setelah lelah, menginjak tengah hari kemudian kami makan..
Makan di tempat ini lumayan terjangkau ko harganya, lapaknya emang ga ada plang nya..
Jadi sistemnya, kami pesan makanan, kemudian yang punya lapak pulang ke rumah untuk memasak makanan kami, setelah beberapa waktu datanglah hidangan yang kami pesan..
Kami memesan paket makanan untuk tujuh orang, menunya lengkap..
Selain nasi ada ikan kakap, cumi, udang, berbagai variasi sambal dan lalapan, biaya makan per orang jatuhnya hanya sebesar 40 ribu..

Setelah bilas dan ganti pakaian, kemudian kami pulang..
Di dermaga, tidak lama kami menunggu datanglah perahu yang akan mengangkut kami pulang..
Naik perahu di sini penumpang ga usah bayar, karena biaya sudah dibayarkan sewaktu berangkat dari tanjung pasir, walaupun perahu yang kita tumpangi berlainan dengan perahu yang kita pakai sewaktu berangkat..
Setelah setengah jam, sampailah kita di tanjung pasir kembali..

Wuihhh, cuaca bener-bener panasss.. bener-bener berbeda dengan cuaca kota kelahiran saya Bandung :D
Dibandingkan dengan pantai pangandaran juga masih lebih panas di sini kalo menurut saya :D
Tapi over all, perjalanan kali ini cukup menyenangkan..
Apalagi bisa berkumpul dengan seluruh anggota keluarga :)







  

Senin, 24 Oktober 2016

Floating Market



Dari dulu saya pengen banget jalan-jalan ke floating market, tapi baru kali ini bisa kesampaian..
Walaupun jalan-jalan sendirian, tetap menyenangkan bagi saya..
Lokasinya juga cukup strategis..
Kalo dari arah kota bandung, cukup naik angkot stasiun-lembang sekali, turun di sebelah Grand Hotel Lembang, jalan ke dalam sekitar 500 meter, sampai deh..
Tiket masuk nya sebesar 20 ribu per orang tiap hari dan tiket tersebut bisa langsung ditukar dengan welcome drink di dalam..

Karena saya sebelumnya berenang dulu di kolam renang yang ada di area atas kawasan floating marketnya, maka untuk masuk ke area taman nya saya tidak dikenakan charge lagi, dan bisa langsung masuk lewat pintu belakang yang menghubungkan antara area taman dan kolam renang..
Tapi jadinya saya ga dapat welcome drink, hiks hiks, hehehe..

Walaupun lagi hari kerja (hari selasa) tapi tempat ini lumayan rame..
Kebanyakan pengunjung, rombongan yang berasal dari luar kota, kenapa saya tau karna ga sengaja denger obrolan mereka #nguping mode on :D

Apa saja wahana yang ada di floating market ini?.. selain ada danau dan pasar terapung sebagai objek utama, juga ada wahana kereta air, taman kelinci, taman bangau, kereta api anak, komedi putar mini, becak mini, jembatan gantung untuk outbond, kolam pancing ikan anak-anak, display saung-saung pedesaan, toko-toko yang menjajakan souvenir, dan track jalan kaki yang lumayan bisa bikin badan berkeringat, hehe..

Tempat ini cocok untuk rekreasi keluarga yang punya anak-anak yang masih kecil..
Kalo bagi orang-orang dewasa ya lumayan lah buat selfie-selfie, makan dan cuci mata liat pemandangan sekitar :D





Kolam Renang Floating Market


Nambah lagi nih, referensi kolam renang air hangat yang nyaman di bandung, lokasinya menyatu dengan floating market lembang..
Kolam renang ini baru launching pertengahan tahun 2016..
Karena saya ga mau ketinggalan dengan sesuatu atau trend yang baru aja happening, maka saya coba maen dan berenang di sini..
Uji coba dulu ceritanya, berenang sendiri dulu, kalo emang ternyata nyaman, saya mau ajak teman-teman saya rame-rame ke sini :D

Pintu masuk ke kolam renang ini beda dengan pintu masuk gerbang floating market nya, tapi masih berdekatan..
Tiket masuk untuk berenang di kenakan biaya 50 ribu per orang setiap hari..
Pas masuk ke dalam, ternyata kolam renang nya sangat luas, area tempat duduknya juga luas, cocok untuk leyeh-leyeh manja dan berjemur.. :D
Jadi kolam nya dibagi dua bagian, ada kolam renang outdoor dan kolam renang indoor..

Kolam renang outdoor, bentuknya memanjang dengan view yang indah, langsung menghadap area pemandangan floating market di bawah, mirip kolam renang yang ada di singapore itu tuh :D
Untuk anak-anak, area kolam renangnya disekat dengan pagar besi yang agak tinggi (karena dikhawatirkan jatuh), tapi tetap nyaman ko :)

Sedangkan untuk  kolam renang indoor, tempatnya bersebelahan dengan kolam renang outdoor..
Kolam renang indoor sepenuhnya tertutup (kolamnya ada di dalam ruangan) karena diperuntukkan untuk akhwat, laki-laki dilarang masuk..
Di sini juga nyaman banget, selain area tempat duduk yang cozy, di sepanjang dinding kolam renang juga dihiasi lukisan yang indah banget, serasa ada di eropa gitu #sotoy :D

Pokoknya nyaman banget lah..
Apalagi saya berenang pas hari kerja, jadi agak sepi, enak buat berenang bolak-balik..
Kalo hari libur kolam renang biasanya suka lumayan penuh kata petugasnya..
FYI, semua kolam renangnya air nya hangat ya..
Ga kebayang deh kalo air kolamnya dingin ditambah dengan cuaca lembang yang dingin, ntar tambah brrrrr, yang ada malah jadi masuk angin :D

kolam renang outdoor
kolam renang indoor

Sabtu, 08 Oktober 2016

Chicken Day Bandung



Nemu tempat makan ini iseng-iseng sih, karena kebetulan lagi ada acara ketemuan sama temen-temen lama..
Berhubung rumah kita semua ada di bandung timur, jadi dipilih lah tempat yang netral dan yang tempat parkirnya luas..

Chicken day ini merupakan tempat makan fast food yang menempati salah satu komplek ruko yang ternyata baru aja dibangun dan diresmikan di daerah cipadung bandung..
Sambil menunggu teman-teman yang lain, saya langsung pesan aja..

Menu-menu nya sih standar fast food ya, ada ayam goreng, burger dan aneka soft drink..
Saya pesan ayam goreng pedas 1 pcs (17 ribu), french fries (12 ribu) dan manggo freeze (5 ribu)..
Setelah nunggu kurang lebih setengah jam, datanglah pesanan saya..

Pas di coba ternyata ayam gorengnya ga pedas sama sekali sih menurut saya, padahal saya pesan yang level 3 (yang paling pedas)..
Tau gini saya pesan ayam goreng yang biasa aja :( (ayam goreng yang ga pedas harganya cuman 12 ribu)..
Pas lagi enak-enaknya makan, eng ing eng.. ternyata ayam bagian dalam nya masih mentah sodara-sodara :D
Terpaksa deh saya complain ke kasir..
Lalu kemudian si kasir manggil orang yang ada di dalem, saya duga koki nya..
Pas saya complain, tanpa ba bi bu langsung aja mereka ngambil ayam saya, ga ada permintaan maaf, ga ada omongan apakah mau diganti ayam nya dengan yang baru, apakah mau digoreng ulang, ga adaaa..
Semuanya terdiam kaya orang bisu (lah lebay :D)
Kalo saya sih lebih ke shock ya, ga tau mesti berbuat apa atau ngomong apa gara-gara perlakuan mereka, tau-tau saya udah duduk di kursi saya aja..  :D
Pas temen saya nanya, ‘gimana, ayam nya mau diganti?’ saya malah jawab ‘ga tauk’ wkwkwk

Sepuluh menit kemudian dateng waiters nya, ngasih ayam saya..
Saya nanya ‘jadinya digoreng ulang mba?’.. ‘iya’ jawab si mba nya, lah jawabnya lempeng amat :D
Trus si mba langsung ngeloyor pergi aja, beuuu..
Saya memaklumi sih, mungkin tempat makannya baru, karyawan nya juga mungkin baru semua, tapi saya rasa kalo masalah manner atau basa-basi ke konsumen kan ga usah diajarin yaa.. itu mah udah naluri manusia..

Tapi walau bagaimanapun penilaian saya ini sih subyektif banget ya, berdasarkan yang saya alami aja..
Kalo pengunjung lain mungkin ga ngalamin seperti saya, buktinya temen-temen saya fine-fine aja, ga ada keluhan..
Namanya juga hidup, pengalaman ga enak pasti pernah dialamin semua orang, sometimes shit happens.. :D