Cari Blog Ini

Jumat, 12 Juni 2015

Jalan Kaki Keliling Bandung



Hari sabtu kemarin saya dapat surat pemberitahuan dari PLN, katanya besok tertera tanggal sekian akan diadakan pemadaman listrik secara serentak selama 5 jam di daerah saya, dari jam sekian sampe sekian..

Hadeuuhh bĂȘte dech, hari gini kalo ga ada listrik ya dunia hening ga bisa beraktivitas..

Jadinya hari minggu pagi-pagi saya sudah keluar rumah, ga ada rencana kemanapun padahal dan ga tau mau ngapain keluar, habis ngapain pula di rumah ga bisa nonton tv dan ga bisa main laptop, suami kebetulan ada acara lembur lagi di kantornya, hadeuhh..-_-


Ya sudah akhirnya saya mutusin mau nongkrong-nongkrong sendiri aje seputaran Jl Asia Afrika, kontrol situasi dan kondisi di sana, lho ngontrol apa coba :D

Tapi sebelumnya saya mau nongkrong dulu di taman alun-alun Bandung, situasi masih agak sepi karena mungkin masih pagi..

Di sini selain ada lapangan rumput sintetis juga ada taman bermain untuk anak-anak, meja dan kursi tempat duduk dan ada taman bunga nya juga, pokoknya lengkap, cocok bagi keluarga yang ingin bercengkrama sekaligus ngasuh anak..
  
Setelah itu saya jalan menuju kawasan Jl. Asia Afrika..

Wuihh, ternyata disini udah lumayan rame, banyak wisatawan yang sekedar duduk-duduk di kursi trotoar, bercengkrama dengan keluarga atau teman-teman sambil ngemil-ngemil cantik :D


Karena bosen duduk-duduk, akhirnya saya putusin aja jalan kaki menyusuri jalan, dan ternyata eh ternyata ada komunitas sepeda ontel yang lagi pada nongkrong di sini, tepatnya di samping gedung merdeka..

Komunitasnya terdiri dari orang-orang muda dan orang tua yang sengaja membawa sepeda ontel mereka untuk sekedar bercengkrama dengan sesama mereka maupun menyapa para wisatawan yang sekedar ingin berfoto bersama mereka..

Uniknya lagi mereka juga memakai kostum, baik yang memakai kostum jawara atau adat sunda, maupun yang memakai kostum ala noni atau meneer belanda :D

Ga ingin menyia-nyiakan kesempatan jadilah saya meminta foto bareng mereka, dan aslinya mereka ramah-ramah lho, hehe..

Ga sedikit juga wisatawan lain yang ingin berfoto bersama mereka berikut sepeda ontelnya yang antik itu.. :)
Cuman saya kurang tau, apakah komunitas ini berkumpul tiap minggu disini atau ngga..


Dari asia afrika saya kemudian lanjut menuju cikapundung river spot, area taman tepat di pinggir sungai cikapundung dengan tema air mancur, dan jejeran tempat duduk yang eye catching..

Berhubung saya kesana nya pagi menuju siang, jadi air mancurnya ga dinyalakan, konon  katanya sih kalo malem selain air mancurnya dinyalakan juga ada permainan lampu dan musik di air mancurnya, wuihh jadi pengen liat..


Dari Cikapundung river spot perjalanan saya teruskan ke daerah braga, tentu saja jalan kaki Man! hehe..

Sambil napak tilas saya perhatikan bangunan-bangunan jaman colonial yang masih kokoh berdiri  hingga saat ini, dan ga lupa mengabadikannya dengan kamera saya..


Saya susuri sepanjang jalan braga, di kanan kiri jalannya banyak disediakan kursi bagi pejalan kaki seandainya kelelahan berjalan kaki..

Rencana selanjutnya saya ingin mengunjungi taman balai kota, namun karena kelelahan saya istirahat sambil duduk sejenak di kursi trotoar, sambil mengamati para penjual lukisan yang sedang merapikan barang dagangannya baik di gallery maupun di pinggir-pinggir jalan..

Kemudian saya teruskan berjalan kaki.. di sepanjang jalan sudah dua kali saya ditawari tumpangan oleh tukang ojek, katanya kalo mau bisa diantar touring keliling ke tempat-tempat wisata lewat jalur braga,asia afrika,alun-alun trus ke pasar baru.. :D

‘Waduh ga pak’ saya bilang, ‘mau jalan kaki aja’, hehe..

Sampailah saya di taman balai kota alias balkot, selain ada tamannya juga ada gembok cinta yang terkenal itu lho, hehe..


Sambil nongkrong sekalian saya sarapan dulu di tamannya, soalnya belum makan dari pagi, lafarr..

Kalo haus trus kebetulan ga bawa air minum, di taman balkot ini disediakan air keran siap minum, kaya di luar negri itu lho, hehe..

Tapi saya perhatikan ga ada orang yang nyentuh, mungkin masih pada aneh dan belum terbiasa minum air langsung dari keran :D
Gembok cinta & keran air siap minum di balkot
Udah puas nongkrong saya lanjutkan lagi perjalanan ke Jl. Merdeka, mau liat-liat buku ke toko Gramedia..

Dan itulah akhir perjalanan wisata jalan kaki saya..

Kalo yang belum terbiasa jalan kaki mungkin bakalan pegal-pegal, tapi berhubung saya hobi jalan kaki jadi ya udah biasa, sombong mode on :D :P

Oiya, kalo mau jalan kaki baiknya sore-sore biar ga fanas.. palagi di musim kemarau kaya gini biasanya Bandung panas bingitt..

Selasa, 02 Juni 2015

Curug Orok Garut

"Curug Orok itu objek wisata yang berada di Desa Cikandang, Kecamatan Cikajang, Kabupaten Garut !" itu kata teman baik saya sewaktu saya tanya curug orok itu letaknya dimana.. :D
Mantan tetangga alias teman baik saya ini dulu rumahnya tetanggaan dengan saya sewaktu masih di Bandung, namun karena panggilan karir, beliau akhirnya pindah tempat tinggal ke kota Garut..
Kebetulan sudah lama juga saya tidak bersua dengan tetangga saya yang satu ini, walaupun rumah sudah berjauhan tetapi silaturahmi harus tetap jalan terus..:)

Dalam rangka silaturahmi, selain berkunjung ke rumahnya yang baru, teman saya ini mengajak jalan-jalan ke curug orok, kebetulan saya dan suami juga belum pernah kesana..
Pagi-pagi setelah sarapan meluncurlah kami kesana..
Sempat ada keraguan, apakah jalurnya bisa dilalui dengan kendaraan roda empat..
Tapi setelah searching sana-sini, katanya sih bisa dilalui mobil, walaupun jalan masuknya agak enjot-enjot an soalnya masih berbatu-batu/belum diaspal..

Kira-kira jam 10 pagi tibalah kami di curug orok, tempatnya masih sepi.. asyikk jadi bisa bebas foto-foto, hehe..
Selain air terjun, di tempat ini ada juga kolam renang, gazebo, area perkemahan, area permainan anak, penginapan, mushola, dan rumah makan (masih direnov)..
Sempat juga sih pengen berenang (ke kolam renang tidak dikenakan biaya lagi) tapi saya liat kolam renangnya sedang proses pengisian air, tinggi airnya masih setengah kolam, jadinya batal deh, soalnya dalem air kolamnya terlalu cetek, hehe.. jadinya kita cuman main air aja di sepanjang aliran sungai air terjun.. 
Curug orok ini tingginya kurang lebih sekitar 45 meter, namun air terjunnya ga hanya satu, terdapat banyak air terjun lain di sekitarnya namun tidak terlalu tinggi, airnya memancar dari tebing-tebingnya, inilah keunikannya..
 
Oiya tarif masuk curug orok sebesar 10 ribu per orang, untuk tarif parkir 3 ribu untuk kendaraan roda empat dan seribu untuk kendaraan roda dua..
Jam 12 teng akhirnya kita pulang, soalnya udah puanas..
Dan ternyata semakin siang tempat ini semakin ramai oleh pengunjung.. 
Bubye curug orok, smoga lain waktu kita bersua lagi ya :D