Cari Blog Ini

Rabu, 25 Juni 2014

Foto bareng bule, penting emang??..

Pernah ga sih kalian ngalamin, pas lagi berkunjung ke tempat wisata trus ada bule di sana, pasti ada aja orang Indonesia yang minta poto bareng sama ntu bule, atau jangan-jangan kalian sendiri yang suka minta foto bareng bule.. :D

Aneh, itu kata pertama yang terlintas waktu saya liat fenomena kaya gitu..
Dan bukan hanya sekali dua kali, tapi lumayan sering saya liat (walaupun saya masih traveller tingkat amatiran) :D
Apa motivasi mereka minta foto bareng bule, saya sih ga tau pasti, soalnya ga pernah nanya dan ga tertarik juga buat nanya :D

Pernah loh waktu di borobudur, saya iseng perhatiin ada bule yang tertahan ga bisa kemana-mana sampe hampir 15 menit, karena mesti ngelayanin orang Indonesia yang ngantri minta foto bareng..
Haduh kasian tu bule..
Trus ada juga bule yang lain dengan terpaksa nolak anak-anak sekolah yang ngantri minta foto bareng, karena dia pengen nikmatin tempat wisata dengan tenang..

Saya mikir, kalo ketemu bule emang wajib ya hukumnya buat foto bareng..
Apakah dengan berfoto sama bule strata sosial kita jadi otomatis naik?..
Atau pengen dapet pujian karena udah foto sama bule?..
Kalo foto bareng bule trus di upload di media sosial, apakah otomatis kita dianggap jadi orang penting?..
Ataukah kita orang Indonesia ini sebagian besar adalah penderita inferior complex?..
FYI, Inferiority Complex itu adalah sebuah kondisi psikologis, ketika suatu pihak merasa inferior/lemah/lebih rendah dibanding pihak lain, dalam hal ini pihak lain itu adalah para bule..

Karena saya mikir, bule-bule itu kan bukan selebritis, bukan manusia super, apalagi dewa..
Mereka juga manusia biasa, sama kaya kita-kita..
Tapi ko keliatannya dipuja-puja banget, sampe seakan-akan belum klop rasanya kalo belum foto bareng kalo mereka para bule itu lewat depan muka..
Saya ga tau, apakah di negara lain yang penduduk aslinya bukan kulit putih juga terjadi fenomena kaya gini..
Saya cuman heran dan penasaran aja, ga bermaksud mencela lho, hehe..