Cari Blog Ini

Rabu, 27 November 2013

Bandung Oh Bandung

Bandung kota kembang..
Bandung Paris van Java..
Tapi, itu duluuu..

Sekarang Bandung kota sejuta mall..
Bandung kota sejuta PKL..
Bandung kota macet..
Orang bandungnya sendiri kadang malah males jalan-jalan kalo lagi weekend, soalnya macet dimana-mana..

Bandung lain dulu lain sekarang..
Ga usah jauh-jauh nengok ke masa kolonial buat ngebandingin Bandung jaman dulu dan jaman sekarang..
Bandung sekarang dibandingkan era tahun 60-70 an aja beda banget..
Kita simak dulu yuk video Bandung jaman tahun 60-an
Suasana jalanan Bandung masih asri, udara masih seger..
Kendaraan ga padet, jalanan masih ramah untuk para pejalan kaki..
Video taken from Timescape Indonesia


Keren ya..
Kapan ya Bandung bisa kaya dulu lagi..
Sekarang katanya Pemda lagi membenahi Bandung..

Pusat Perbelanjaan di Jl Kepatihan, penuh dgn PKL
Pusat perbelanjaan di Jl Kepatihan setelah ditertibkan, ditanami pohon-pohon


 
Chaos di Mesjid Raya Bandung

Mesjid Raya Bandung Propinsi Jawa Barat setelah ditertibkan, awas jangan salah pengucapan, Propinsi lho ya bukan Provinsi, orang sunda ga bisa bilang V atau f itu pitnah :D

Babakan Siliwangi
Babakan Siliwangi, ada wacana akan dikomersialisasi vickinisasi :D, 
ktnya akan dibeli swasta utk dibangun menjadi restoran, syukur akhirnya ga jadi..
Pemda Bandung akhirnya mencabut larangan izin mendirikan bangunan di kawasan tersebut..
Ya iya lah, masa sih kawasan hijau di Bandung terus aja dibabat demi penanaman beton..
Kasian nasib pohon-pohon di Bandung :(

Mungkin memang ga mudah, proses menuju ke arah yg lebih baik ga ada yang instant..
Tapi jangan patah semangat..
Semoga Bandung bisa jadi Kota Kembang lagi..
Semoga !! :)

Pics taken from :
bandung.panduanwisata.com
panoramio.com
prfmnews.com
kota wisata indonesia.com
Ridwan Kamil Untuk Bandung facebook page

Selasa, 26 November 2013

Candi Cangkuang dan Kampung Pulo Garut


Hari minggu kemaren tadinya mau jalan-jalan ke pemandian air panas di Garut..
Soalnya badan serasa pegal-pegal setelah sepekan kerja rodi, ditambah cuaca yang emang lagi dingin banget di bandung, bikin tulang jadi serasa linu-linu..
Therapy air panas kayanya seger gitu..

Ceritanya kita udah sampe di salah satu hotel di daerah Cipanas Garut, 
tapi ko diintip dari luar kaya yang padet..
Saya tanya ke penjaga tiket nya, katanya emang lagi rame..
Padahal rencana nya kita lagi pengen menyepi sambil berendam..

Kita akhirnya cabut ke hotel yang lain, wuihh liat tempat parkirnya aja udah padet
Ternyata emang lagi rame juga :D
Mungkin karena faktor kedinginan juga orang-orang pada nyerbu pemandian air panas kali ya :D

Karena lagi ga mood di tempat yang rame n bising, maka kita mutusin buat ke Candi Cangkuang aja..
Gpp lah berendam bisa ditunda minggu depan :p
Karena belum pernah berkunjung kesana, akhirnya kita cari-cari info perjalanan menuju ke Candi Cangkuang..
Ternyata jaraknya lumayan deket dari daerah Cipanas Garut..

Untuk menuju Candi Kuno Cangkuang ini kita harus menyebrang melewati danau atau Situ Cangkuang 
dan di wilayah Candi juga terdapat Kampung Pulo yang dijadikan wilayah cagar budaya..
Masuk ke gerbang Cagar Budaya Candi Cangkuang, dikenakan biaya tiket tiga rebu rupiah
Setelah itu kita dipersilahkan naik rakit dengan biaya 5 ribu pulang pergi, murah ya..
Karena murah, jadinya kalo mau menyebrang harus memenuhi kuota 20 orang skali nyebrang :D
Jadinya rakitnya ngetem dulu nunggu pengunjung lain yang mau nyebrang juga..:p
Kecuali kalo kita mau carter rakitnya sendiri, dikenakan charge 70-80 ribu, dijamin rakit langsung cabut ga pake acara ngetem :D




Setelah menyebrang, sampailah kita di Kampung Pulo..
Latar belakang sejarah dari Kampung Pulo ini konon katanya berawal dari seorang tokoh yaitu Arief Muhammad yang merupakan senopati dari kerajaan Mataram Islam, 
Beliau mendapat tugas untuk menyerang tentara VOC di Batavia, 
Namun karena misinya gagal dan beliau enggan pulang ke daerah asalnya, 
maka kemudian beliau menetap di daerah Leles ini, 
kemudian beliau menyebarkan agama Islam kepada masyarakat sekitar yang sebelumnya memeluk agama Hindu, maka wilayah ini kemudian dinamakan Kampung Pulo..

Akulturasi agama dan budaya di kampung ini kerasa banget..
Di samping candi yang merupakan pusat pemujaan agama Hindu ini, berdiri pula makam Arief Muhammad sang tokoh penyebar agama Islam

Balik lagi soal Candi Cangkuang..
Menurut sejarah, Candi Cangkuang ini merupakan candi peninggalan Hindu yang berasal dari abad ke-8 .
Pada Candi ini ga ditemukan ukiran atau relief, hanya terdapat patung Dewa Shiwa yang letaknya ada di dalam Candi..



Candi Hindu dan makam tokoh Islam berdiri berdampingan
Patung Dewa Shiwa

Perbatasan Kampung Pulo









Selain objek wisata Situ, candi cangkuang, makam keramat dan kampung Adat Pulo, di sini juga terdapat Museum untuk mengabadikan berbagai peninggalan sejarah,
Baik peninggalan berupa batuan asli reruntuhan candi cangkuang, maupun peninggalan dari tokoh Islam Arief Muhammad yaitu berupa mushaf atau lembaran-lembaran Al-Quran kuno..





Al Qur'an kuno

Kuncen sedang memberikan penjelasan kepada pengunjung

Sebelum pulang, kalian bisa melihat-lihat cinderamata berupa replika candi cangkuang, replika rakit maupun barang-barang tradisonal lainnya yang ditawarkan para pedagang di kios-kios yang berjejer di sepanjang gerbang objek wisata..


Senin, 18 November 2013

Olahraga Pagi

Kalo dulu jaman waktu kecil, olahraga jalan kaki itu jadi menu wajib tiap hari minggu pagi..
Ga boleh ada kata 'males', soalnya kalo ga ikut pasti ditinggal sendirian di rumah :D
Mau itu ke mendaki ke bukit atau jalan-jalan di komplek, ujung-ujung nya pasti jadi nganterin mama belanja ke pasar kaget :p
Trus pulang ke rumah langsung nonton Doraemon, haha kenangan masa kecil :D

Tapi ternyata kebiasaan itu kebawa sampe saya merid..
Hari minggu pagi kalo ga ngerjain sesuatu kayanya ga enak..
Tiap minggu pagi pasti pengennya gerak jalan kemanaa gitu..
Bedanya sekarang pasti jalan bareng suami atau tetangga yg kebetulan lagi ga males kalo diajak jalan :p

Biasanya saya gerak jalan mendaki bukit dekat lingkungan rumah saya di ujungberung bandung
Udah nyampe atas biasanya mampir di warung kopi buat minum bandrek sambil liat view bandung dari atas..

nongkrong di warung kopi



Kalo udah selesai acara jalan-jalan nya, naluri ibu-ibu nya pasti langsung keluar :p
Yaitu tak lain dan tak bukan adalah lanjut belanja di pasar kaget, haha :D

Rabu, 06 November 2013

Citumang Pangandaran


Lagi nyantai di Pantai Pangandaran, tiba-tiba aja disamperin sama mas-mas yang lagi ada di pantai..
Ngobrol basa-basi ga tentu arah, asal darimana, sama siapa kesini, bla bla bla
Ujung-ujung nya dia nawarin jasa..

Pertamanya sih nawarin jasa perahu trus dia nawarin jadi guide ke spot-spot wisata, abis itu dia nawarin paket wisata body rafting di Citumang..
Nah yang terakhir kayanya menarik tuch, baru denger soalnya :D
Dulu pernah sih body rafting di Grand Canyon, tapi jatah waktunya cuman sebentar..
Kalo di Citumang katanya ga ada batas waktunya, bebas mau ngapain aja n sampe kapan
Kayanya seru tuh, kita yang awalnya planning mau ke batu karas dan batu hiu akhirnya tujuan nya jadi berbelok arah ke Citumang :D

Akhirnya kita berdua mutusin buat nyoba body rafting kesana..
Walaupun blom tau tempatnya, tapi nekad aja :D
Soalnya penunjuk arah nya juga banyak..
Menuju kesana makan waktu kira2 setengah jam pake motor dari terminal Pangandaran
Ternyata jalan masuknya masih jelek sodara-sodara..
jalannya berbatu-batu, letaknya nyungsep ngelewatin perkampungan penduduk..
Dan setelah perjalanan yang lumayan mengaduk-ngaduk perut akhirnya sampai juga.. eng ing eng..







Kalo orang lain body rafting rame-rame, kita cuman berdua aja :D
Lagian kita pengunjung paling pertama, soalnya kita dateng masih pagi sekitar jam 9
Guide-guide nya aja masih blom pada dateng :D
Owh iya, untuk tarif body rafting disana dikenakan charge 125 ribu per orang
udah termasuk jaket pelampung, biaya jasa guide dan tiket masuk..
Ini masih lebih murah lho dibanding Body rafting di Grand Canyon..

Selain meyusuri sungai, kalo ada air terjun kita mesti lompat, soalnya ga ada jalan lain :D
Totally ada 3 air terjun dengan tinggi rata-rata 3 meteran
Pas acara lompatnya deg-degan lho, tapi seru! :D


Kalo kesini disarankan bawa kamera, dan si Guide akan dengan senang hati motoin kamu..
Moto nya juga inisiatif dia sendiri, ga pake acara disuruh tiap ada spot yg bagus dia main jeprat-jepret aja :D

Body rafting tiga jam ga kerasa, soalnya asyik bener..
Selesai jam 12 siang, kita langsung disediain nasi liwet plus lauk yang udah dipesan sebelum kita masuk wahana..

Lain Kali mau kesini lagi ah, tapi mau banyakan sama teman-teman biar seru :D

 

Pangandaran Season 3, Edisi Snorkling dan Jatuh di Perahu :D


Long weekend kali ini tadinya mau ke pantai santolo garut, tapi karena satu dan lain hal ga jadi..
Sedih sih, pdhal udah lama planning pngen kesana..
Daripada ga ngapa-ngapain, akhirnya mutusin liburan kali ini ke pangandaran lagi..
Lagian ada beberapa tempat yang masih blom terjajal..

Pergi dari rumah minggu pagi, nyobain touring pake motor..
Cuman kita berdua aja, saya dan suami..
Ternyata ga secape yg dibayangkan, dijalan enjoy n fun :D
soalnya di jalan mampir-mampir dulu kesana kemari :p

Sekitar jam stengah 9 pagi kita mampir dulu di alun-alun Kabupaten Ciamis
Ternyata disana relatif sepi dan teratur, padahal hari minggu :D
Duduk lesehan di trotoar pinggir jalan, enak bener.. 
Coba kalo di gasibu bandung.. wuihh, pasti udah super padet..

Monumen di alun-alun kabupaten Ciamis

kantor pemerintah kabupaten ciamis
Karena sepi, jadinya mau sarapan aja susah :D
Mau makan nasi di rumah makan ntar takut kekenyangan trus jadi ngantuk di jalan..
Akhirnya pagi-pagi kita sarapan mie baso dah :D
Perjalanan masih setengah jalan, udah kenyang n istirahat sebentar trus langsung cabut lagi..

Pas jam 12 kita nyampe di pangandaran, masuk hotel, shalat, makan, bobo, jam 3 sore baru cabut ke pantai..
Main air sebentar trus seperti biasa, ga klop rasanya kalo ngga ke pasir putih n naik perahu..
Tapi pas naik perahu ada tragedi, kita berdua pada jatuh dari bangku perahu..
Soalnya perahu nya oleng-oleng terus, ombaknya lagi gede :D



Nyampe pasir putih kita pengen nyobain snorkling..
Peralatan snorkling harga sewanya 35 ribu per orang..  
Seru lho, bisa liat batu karang sama ikan kecil warna-warni..
Tapi lama kelamaan ko yang kliatan kebanyakan cuman tumpukan pasir doank..
Ternyata kata guide nya kalo snorkling enakan pagi atau siang, soalnya air laut cenderung tenang, jadi pemandangan bawah laut relatif bersih ga tertutup pasir..
Yach mas, knpa ga bilang dari tadi sebelum kita snorkling, kalo tau gitu mendingan besok pagi aja snorkling nya  :D
Snorkling cuman sejam ga kerasa :(
jam 5 teng udah dijemput lagi sama perahu, soalnya jam-jam segitu smua perahu udah mesti pulang kandang..
Yachh, kecewa deh..

Balik lagi ke pantai barat, udah banyak orang ngumpul buat liat sunset, ikutan ah..
Lagi duduk-duduk di pasir saya baru ngeh ternyata pantainya ko kotor ya..
deket saya ada banyak bekas bungkus makanan berserakan, trus ada popok bekas pakai, hiiii..
Kesannya jadi jorok :(
Kalo boleh saya usul sama Pemda nya, tolong donk banyakin tempat sampah di pantai, demi kebaikan bersama..
soalnya saya perhatikan tempah sampah cuman satu dua biji..
Kalo perlu tiap 10 langkah ada tempat sampah..
Soalnya pengunjung mungkin bingung, kalo abis makan sampahnya dibuang dimana..