Cari Blog Ini

Senin, 16 September 2013

Derita Traveller Kere


Prinsip utama backpacking adalah independent (tidak bepergian bersama kelompok tur), travel light (membawa barang sesedikit mungkin), educated (bersifat mendidik) dan travel cheap (berwisata dengan cara dan biaya yang murah). (sumber:http://www.backpackerindonesia.com/blogs/amrizal-triyudanto/pengertian-backpacker)

Karena ngga mau melanggar undang-undang tersebut di atas :p dan status saya yang masih traveller amatiran, jadi budget travelling mesti ditekan sekecil-sekecilnya, kalo perlu gratis malah :D

Di postingan sebelumnya udah pernah saya bahas, waktu saya jalan-jalan ke gua belanda dan gua jepang di dago pakar bandung, saya bela-belain cari jalan ke hutan, dan akhirnya masuk ke tempat wisatanya lewat belakang pake acara gratis,tis.. 

Padahal tiket masuknya murah, cuman kepuasan sih yang lebih dicari  #ngeles
Jadi ga hanya sekedar masuk goa, masuk taman, makan jagung bakar trus pulang lagi, itu sih ga ada nilai adventure nya..
Hiking di hutan, naik turun lembah, trus nemuin sungai air jernih, kepuasan itu yang dicari..
Tapi dasar amatiran, saking semangatnya saya sampe terjatuh pas hiking, soalnya tanah nya licin karena malem nya abis hujan :D


pengunjung lain rapih & gaya, sementara kita nyeker dan berlumpur :p

Selain gratisan tiket masuk, pernah juga kita hunting gratisan tumpangan..
Ceritanya waktu kita hiking ke gunung puntang, karna start nya jalan kaki dari rumah, kita ga bawa kendaraan jadinya..
Ga disangka ternyata hiking ke gunung puntang tuh cape nya setengah mampus, 
Dari banjaran aja makan waktu 2 jam jalan kaki, istirahat sebentar di air terjun dan sungai..
pas mau balik, ko ya jadi males :D
cape plus kaki pegal, tambah lagi ga ada kendaraan umum yang lewat sana..

Akhirnya kita nekat dah, niat brentiin mobil pick up yang lewat buat tumpangan, soalnya kalo numpang mobil biasa mah malu :p
Setelah kita coba ada juga pick up yang mau berhenti pas kita cegat, tapi pick up polisi! :D
Untungnya bukan pick up polisi yang ada kursi kayunya di belakang, ntar kita disangka narapidana lagi, wkwkwk..


numpang pick up pak polisi :D

Lain cerita waktu kita travelling ke Darajat Garut, pas di jalan di daerah garut (lupa di jalan apa) di tengah jalan diberhentiin sama sekelompok pemuda, ga tau nya nawarin air mineral gelas, pake acara maksa lagi, harganya dua rebu, padahal di warung cuman 500 perak #itungan bener saya :D
Ini sih sama aja malak, ya terpaksa lah kita kasih 5 rebu buat 2 gelas :p

Trus, waktu mau nyampe objek wisata nya, kita kan ngaso dulu dipinggir jalan, sambil liat2 pemandangan, eh didatengin preman lagi..
Katanya parkir mesti bayar, lah kita kan cuman mau berhenti sebentar, lagian motor juga ga ditinggal :D
Karna sebel dipalakin terus akhirnya kita pura-pura bilang 'udah bayar sama akang yang disana' sambil nunjuk preman lain yg lagi mau malak wisatawan juga..
Trus buru2 cabut ninggalin tuh preman yang pasang muka ditekuk :D
Heran, wisatawan ko dipalakin.. # facepalm


lagi enak-enakan ngaso kaya gini trus dipalakin sama preman..

Kalo waktu travelling ke Pangandaran sih pengalaman yang bikin bete skaligus lucu saking ngenesnya..
Ceritanya kita travelling ke sana pas lagi peak season alias musim liburan, harga penginapan jadinya naik smua..
karna kita mutusin travelling nya dadakan, jadinya pas pesan hotel (penginapan murah maksudnya :p) mepet ke hari liburan dan ternyata rata2 penuh smua..
setelah dicari2 terus via online, ternyata dapet juga penginapan yang paling murah plus masih tersedia kamar kosong,namanya hotel M**bo

Tarifnya 150 rebu, kalo hari biasa cuman 50 rebu per malem
Kita dapet kamar di lantai dua.. 
Tapi pas cetak faktur di resepsionis, ko disitu tertulis tarif penginapan 100 rebu per malem
Usut punya usut ternyata nyang 50 rebu nya lagi itu fee buat agen yang pasang iklan penginapan katanya, ya sutra lah..
Udah nyampe kamar ternyata ga sesuai yang diharapkan, kamarnya bau sumpek, temboknya banyak coretan trus ada kecoak nya beberapa biji eh ekor :D
Jadi sebelum kita masuk terpaksa tuh kamar di semprot obat nyamuk dulu sama bell boy :D
Murah sih murah tapi ga sampe kaya gini juga kalee..
Tapi whatever lah, lagian di kamar juga cuman buat tidur doang, seharian mah keluyuran di luar..

Udah lelah keluyuran, waktunya kita istirahat di kamar, 
kebetulan pas kita nyampe pas turun hujan, abis mandi langsung pules dah di kasur..
lagi enak-enak nya tidur, tau-tau tes tes tes, ada air hujan netes ke kasur, tambah lama tambah gede airnya, ternyata genteng nya bocor ! OMG :D
Cape,ngantuk plus gendok nyampur jadi satu..
Kita datengin tuh yang punya penginapan, ternyata orangnya ga stay di situ..
Ya akhirnya kita ketok-ketok pintu kamar penjaganya, skaligus marah2..
Akh, marah2 juga ga ngaruh, penjaga nya bilang ga tau-ga tau terus, huh 
Akhirnya kita tidur di sofa di ruang tamu, uh sedihnya..

Besok pagi nya pas kita beres-beres mau cabut (rencana mau nginep 2 malem, tapi mutusin langsung cabut aja) trus udh pasang strategi buat complaint ke owner nya 
eh tu owner penginapan ngedatengin ke kamar, abis dapet aduan dari pegawainya kali
Trus bilang minta maaf dengan dalih 'ga tau', basi..
Akhirnya ga pake acara panjang-panjang, duit kita dibalikin smua..
Jadi judulnya gratisan menginap di ruang tamu penginapan :p